Posted in Keluarga

Sepiring Nasi Goreng Pete Super Pedas

image

Saya doyan banget makanan pete dan jengkol. Berbeda dengan suami yang sama sekali tidak suka dengan kedua makanan tersebut. Alasannya karena nggak tahan sama baunya.

Dulu saya suka sembunyi-sembunyi makan pete atau jengkol, sedikit aja sih makannya. Cuma untuk obat penasaran aja. Tapi selalu ketahuan suami saya yang hidungnya peka sekali sama bebauan kedua makanan ini.

Kalau saya ingin makan pete atau jengkol biasanya ketika suami sedang dinas luar atau saya yang lagi di luar kota. Baru saya berani makan. Soalnya kalau saya nekad makan pas ada suami, saya bakalan tidak diajak bicara selama beberapa hari olehnya. Enak di depan nggak enak belakangan ya.

Saya dan suami sempat berdebat tentang pete dan jengkol. Walaupun pete dan jengkol katanya punya banyak manfaat untuk kesehatan, suami tetap ngotot nggak suka kalau saya makan itu. Saya mau ngotot juga kalau ujung-ujungnya bikin suami marah buat apa juga ya. Apalagi ribut hanya untuk pete dan jengkol yang bau itu.

Saya kapok deh nggak berani lagi makan pete atau jengkol kalau ada suami. Lebih baik mengalah dari pada harus bikin suami nggak nyaman dengan saya.

Tapi kemarin sore ada kejadian aneh. Sore itu suami mau keluar beli nasi goreng di depan komplek. Saya ditanya mau pesan apa? Waktu ditanya saya sedang cuci piring di dapur. Saya menjawab asal-asalan, “Nasi goreng pete super pedas ya Pa!” πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€
Dalam hati saya yakin, pasti permintaan saya tidak akan dipenuhi.

Nah, ini dia bagian anehnya. Tiga puluh menit kemudian suami datang membawa bungkusan nasi goreng. Langsung kita serbu. Kita bertiga mendadak ribut rebutan bungkusan nasi goreng πŸ™‚ . Suami bilang nasi goreng punya saya yang bungkusannya diberi tanda. Saya ambil dan buka bungkusan yang diberi tanda itu. Ternyata isinya nasi goreng pete super pedas sesuai dengan permintaan saya tadi πŸ™‚ πŸ™‚ *horreee*

Aduh saya jadi senang….hehehe…kok tumben ya suami mau membelikan saya nasi goreng pete? Aneh kan?? Padahal beliau anti pete dan jengkol. Ah, nggak tahu apa alasannya, saya juga nggak banyak tanya, takut kalau banyak nanya malah nanti dia berubah pikiran…hahaha πŸ˜€ πŸ˜€ . Lebih baik saya nikmati nasi goreng pete super pedas yang ada di piring sore itu πŸ˜€ .

Saya tidak lupa mengucapkan terima kasih kepadanya berkali-kali.

Nasi goreng pete super pedas rasanya enak sekali….enakkkkk sekali!!!

Tapi ada yang aneh. Ya…rasanya aneh sekali bisa makan pete di depan suami. Kan selama ini dia sangat anti pete dan jengkol. Kan selama ini saya makan pete dan jengkol nggak bisa pas ada suami. Bahkan saya harus makan sembunyi-sembunyi. Eh, udah sembunyi masih juga ketahuan. Dan ujungnya suami marah sama saya.

Tapi ini….ada apa gerangan dengan suami saya yang tiba-tiba membelikan saya nasi goreng pete??

Sampai sekarang saya belum bertanya apa alasannya dan kayaknya nggak bakalan saya tanyakan. Yang jelas, setelah makan nasi goreng pete itu, mulut saya terasa bau sekali dan jadi sungkan untuk berbicara dengan suami. Kalau buang air kecil saya juga merasa was-was, takut baunya menempel pada kloset dan tercium oleh suami.

Kenapa ya saya jadi merasa bersalah begini setelah makan nasi goreng pete?
Setelah dipikir-pikir kayaknya hal ini terjadi mungkin karena kita berdua sudah saling menghormati dan menghargai satu sama lain. Kalau salah satu dari kita benar-benar tidak suka dengan hal yang disukai oleh yang lain, kita mengambil jalan tengah ya udah nggak usah memaksakan kehendak, saling menghormati aja. Kalau saya doyan banget makan pete dan jengkol saya harus tetap menghargai dan menghormati suami yang sangat anti pete dan jengkol dengan cara tidak memakannya di depan suami apalagi mengajaknya makan *gak mungkin banget*. Sementara suami saya tahu kalau istrinya doyan makanan ini, dia nggak melarang tapi mempersilahkan makan jika tidak ada dirinya.

Kompak bukan berarti apa-apa harus sama dan seragam kan? Seperti halnya saya dan suami dalam kasus pete dan jengkol ini.

Kayaknya saya nggak akan makan pete atau jengkol di depan suami kayak gini lagi. Biarlah saya berkorban untuknya. Biarlah kali ini saja saya pesan nasi goreng pete sama dia. Besok-besok kalau mau makan pete dan jengkol lebih baik pas dia nggak ada. Biar sayanya juga nggak kepikiran dan suami juga nggak tersiksa hidungnya mencium bau pete.

Eh tapi, sore itu saya benar-benar bahagia karena dibelikan nasi goreng pete sama suami. Ternyata bahagia itu sederhana ya, bahagia itu ada dalam sepiring nasi goreng pete super pedas πŸ™‚ πŸ™‚ .
Terima kasih suami ku πŸ™‚ .

Advertisements

Author:

seorang ibu, suka membaca,menulis, jalan-jalan, mencoba berbagai kuliner, olah raga, dan sangat mendukung pemberian ASI eksklusif serta penggunaan obat secara rasional /RUM (Rational Use of Medicine)

37 thoughts on “Sepiring Nasi Goreng Pete Super Pedas

  1. Wah klo saya mbaca ceritanya jadi lucu aja. Mungkin pak suami berasa nggak enak klo nggak memenuhi permintaan nyonya besar atau hatinya lagi seneng mungkin sehingga mau beliin nasi goreng pete.

    Nggak tahulah saya bingung sendiri. Kan saya kurang pengalaman klo urusan rumah tangga ha ha ha…….

    Like

      1. Kalau di Banjarmasin jengky dimasak dengan tambahin santan kental gurih di atasnya. Tahi lalat namanya. Jengky dipendam dalam tanah dulu semingguan biar nggak bau

        Like

      2. Agak aneh gitu ya Mbak, kayaknya saya pernah lihat di tivi makanan jengkol yg dimasak seperti itu.
        Oh iya Mbak Dyah saya suka sekali makan mandai itu makanan khas dari banjarmasin kan?

        Like

      3. Betul Mbak… Bikinnya juga gampang. Kulit cempedah dibersihkan bagian luarnya(yang kayak duri itu), cuci bersih, potong2 terus rendam air garam dan diamkan beberapa hari sampai lunak. Siap deh buat dimasak atau digoreng aja kayak ikan asin…

        Like

  2. ira,kamu persis banget kayak kakakku,mamanya si F.suka dan doyan pete ama jengkol,tapi bisa makan makanan itu cuma kalau suaminya lagi keluar kota πŸ™‚ .kalau di keluarga kecilku yg suka itu si bapak dan aq dgn suka rela masakin buat beliau secara kalau dimasakin itu makannya lahap bener >_<
    tapi sekarang si bapak malah nolak2 kalau mau dimasakin itu.alasannya : kasihan sama tetangga kiri kanan sholat jamaah an di mesjid.polusi udara katanya πŸ˜›

    Like

  3. Aku jua ga suka makan pete sama jengkol, mbak hehehe eh tapi kalau misal makan sambal goreng kentang atau bihun goreng yang ada petenya sih gapapa. Pokoknya ga menyengajakan. Yang ga doyan pete atau jengkol emang idungnya peka kali, ya. Ak nyicip dikit aja kalau pipis suka beda keciumnya. Begitu juga kalau di toilet sebelum saya udah ada yang pake dan abis makan jengkol atau pete, biasanya saya suka peka πŸ™‚ Nah entah kalau nanti saya punya suami dan ternyata dia doyan pete dan jengkol πŸ˜€

    Like

  4. Bule aja suka sama nasi goreng pete makk.. Hehehe.. Suami ku yang agak suka jengkol, tapi aku gak marah or sebel sih ke beliau, secara makan jengkol juga jarang jarang.. Yang menting tetep ganteng hihihii

    Like

  5. uwwwoooh… aku jg sukaaaak pete ^o^… tapi jengkol ga bisa ketelan ampe skr mbak ;p.. cukup pete aja.. untungnya suami walo ga suka 2-2 nya, tp dia ngizinin aku makan itu di rumah sih ;p.. tapi sbg istri yg baik ttp tau dirilah, abis makan itu aku lgs sikat gigi, bersihin lidah dan lgs kumur2 yg lama sblm deket2 suami ;p.. toiletpun disiram ama diguyur wipol abis dipake hihihihi ;p

    Like

  6. Enak, ya Mba?
    Di Sulawesi, kami tidak terbiasa makan pete ataupun jengkol.
    Pernah hampir nyoba waktu di Riau, ada teman yang keliatan lahap banget makannya. Tapi gak berani, takut nanti malah gak suka, jadi gak enak di rumah orang (pas bertamu waktu itu).

    Like

  7. Mba Ira, ini lucu dan ‘bermanfaat’ banget ceritanya. Jadi inget waktu masih ada ibuku rahimahullah, beliau dulu kalau masak jengkol biasanya hari Jum’at, karena besoknya yang ngantor pada libur jadi gak berefek ke toilet di kantor. πŸ˜‚πŸ˜‚

    Like

      1. Iyes mba. Justru itu aku pengen share. Walau udah nikah bertahun-tahun, kita harus terus belajar ngehargain pasangan. Cerita nasgor pete ini contoh sederhana tapi penting banget. 😍

        Like

Terima kasih ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s